Sholat berJamaah vs sendirian

Bismillahirrohmanirrohim..

Alhamdulillah sampai saat ini aku masih suka sholat berjamaah. Di lima waktu itu, hatiku selalu berbisik untuk mengutamakan sholat berjamaah. Ini sebenarnya sangat ku syukuri, karena berkat rahmat Allah ia tundukkan hatiku dan kuatkan niatku untuk melangkah ke Masjid. Aku masih ingat waktu kecil dulu, bagaimana pasang surut perjalanan sholatku. Aku dan kakakku biasanya punya waktu pasang surut bergantian. Ketika aku lagi semangat sholat, abangku biasanya lagi malas. Terus tiba masa akhirnya aku yang malas sholat, eh saat itu ternyata abangku yang lagi semangat. Aneh memang. Walau dulu aku belum mengutamakan sholat berjamaah, tapi setidaknya aku sudah dibiasakan sholat oleh orang tua sedari aku kecil. Aku juga masih ingat apa yang bapakku katakan saat dia menasehati aku karena aku masuk dalam fase kemalasan dalam sholat, bolong-bolong pula. Kurang lebih begini yang beliau katakan, “Dulu engkau rajin betul sembahyang, sampai-sampai waktu musim bola, engkau pergi nonton tapi habis itu engkau sempatkan balek untuk sembahyang.” Wah, kata-kata itu masih sangat jelas di ingatanku, walau mungkin tidak sama persis, tapi begitulah maksudnya. Beliau memotivasi aku agar aku kembali seperti dulu, rajin sholat.

Seiring beranjaknya usia, kini yang ingin dibiasakan bukan lagi sekedar sholat, tapi sholat berjamaah. Dan yang seperti aku bilang di awal, alhamduilillah aku sudah agak terbiasa menyempatkan diri untuk sholat dengan berjamaah. Tapi tentu saja beberapa kali aku terpaksa atau bahkan mungkin suatu kesengajaan sehingga terpaksa sholat sendiri. Nah, inilah masalahnya. Sudah sering aku merasakan ini, ketika aku sholat berjamaah rasanya enak aja, semangat pula. Tapi ketika sholat sendiri, aku seperti merasa ada yang kurang, ga enak aja,  pikiran kemana-manalah. Apa itu wajar? Ga deh kaya’nya. Apa itu emang sengaja Allah timpakan kepada orang yang meninggalkan sholat berjamaah? Atau memang ada yang salah dengan ilmu sholatku? Atau seperti apa ya? Heh, entahlan, yang jelas untuk mengatasinya ya aku berusaha aja supaya tetap sholat berjamaah, gampang kan..hehe..

Kalau masalah ilmu, tak perlu diragukan lagi, kurang banget. Aku diskusi dengan seseorang, aku dianjukan untuk mendatangi majelis ilmu gitu, tapi aku juga terkadang bingung, di dekat sini divmana ya yang mengadakan kajian rutin tentang ilmu? Seperti membahas kitab-kitab, paling dengan pak haji di kosan yang bisa di tanya-tanya sehabis belajar tafsir. Ada yang tahu majelis ilmu rutin di sekitar ITTelkom dimana? Karena itu yang memang sekarang  aku butuhkan. Kata-kata motivasi untuk tetap di berpegang teguh di jalan Allah ini sepertinya tidak cukup, dan memang bukan zamannya lagi bagiku (sombong,, sombong… huuu), tapi beneran lho..haha.. Masa’ uda 20 tahun jadi pemeluk islam, tapi ilmu tentang islam ga jauh beda saat umur 10 tahun? Said.. Said.. Ya Allah bantulah hambamu yang lemah dan hina ini…


6 Comments on “Sholat berJamaah vs sendirian”

  1. relawanmuslimah says:

    ini dia, rohma pernah nak tanyakan tapi diurungkan terus…

    now, it’s time to ask..

    abg tau shalat centre?

    kalo di batam hanya satu, rohma taunya dari oom,, sungguh subhanallah sangatt menyentuh, walau belum sempat masuk, hanya dapett ilmunya ditransfer ama oom,,tahun 2008 lebaran idul fitri maren, beliau kasihkan rohma suatu tulisan (bisa dibilang buku gitu),,beliau katakan lebih bagus disebar, uda rohma kasih temen2 terdekat, nak kasih abg, takut uda pindah kosan pula..

    coba aja search shalat centre, biasa bandung banyak cabangnya,,pusatnya gak tau apekah di bandung ape bukan..tapi setidaknye banyak lah..

    kate om kami, kita benar2 bise rasakan shalat benar2 dari ruh kita sendiri, rohma pernah cobakannya, alhamdulillah berhasil, kate om, hati rohma sudah mulai tersambung, emang perlu membersihkan hati juge kate om, pasrah pada allah..

    kate om, beliau sering diskusi dan tuker cerita dengan para anggota lainnya..bahkan dapat ilmu2 juga, sejenis share ilmu,huhuhu, jadi pengen, tapi belum pernah kesampaian.
    kalau nak, tar lah rohma kasih tau alamatnya yg dibandung ato minimal kontak yg bisa dihubungi.itu pun kalo abg nak.

    hmmm, biasanye bukannye bandung ruang lingkupnya lebih luas kalo soal ta’lim gitu…majelis2nya banyak macemnya..

    uda coba tanyekan pak haji?
    oia, abg uda gak tinggal lagi sama bang shopan ya?

    sms rohma uda diterima ato belum sih bang, maaf, kemaren baru siap jam 12 tengah malam gitulah..jadi kami sms nya bru tadi tengah malam ama pagi tadi, uda nyampe?
    rohma tanyekan ni sebab memang suka pending akhir2 ni pake tu nomor…

    ok boz..

    Hmm.. Abang pernah dengar tentang pelatihan sholat khusyu’ tu, dan Abu Sangkan sang penulis buku dan trainer pun pernah datang ke kampus. Tapi entahlah, abg rase sholat tu tak sesusah itu. Seandainye begitu tentu nabi pernah mengajarkan ke sahabat hal demikian.

  2. arubanna says:

    Subhanallah sekali….
    Aku jadi minder….

    Hmm.. Mau bilang apa ya?? Ga tau ah…

  3. relawanmuslimah says:

    @kak isa

    ??? wah minder ama bang said?

    kak isa kan an ordinary boy with extraordinary passion… hihihihi

    tapi iya juga ya kak, smoga kita bisa mencontoh perbuatan baik saudara2 kita

  4. arubanna says:

    @atasku..
    Alhamdulillah beberapa keminderanku yg serupa bsa jadi dorongan trsndiri utk menjadi lbh baik.. Mudah2an…

    @said
    Dasar,, komenmu gak mutu.. Gak jelas.. Gak solutip..
    Huahaha…

    Ya,, mau gimana lagi, aku yakin kamu uda ngerti, tinggal berjuang ngejalaninnya aja… jadi ga perlu dikasi penjelasan lagi kaya’nya… an ordinary boy with extraordinary passion!!

  5. arubanna says:

    “I’m just an ordinary boy with extraordinary passion” –> moto hidupku dari dulu tuh id,, (gak kayak temenku yang gonta-ganti moto hidup setiap bikin CV baru,,) hihi…

    Karena aku emang ga punya motto sih sa, rasanya sepenggal kalimat ga cukup merepresentasikan apa yang aku ingin..

  6. relawanmuslimah says:

    tapi motto kak isa bener2 serasi…

    kak isa kan ORENJI alias oren/orange bangeudhh…
    menurut hasil analisa, seseorang yg menyukai OREN itu berambisi lho kak

    an ordinary boy with extraordinary passion!!!

    iya ya, bagus tuh, orang yang berambisi biasanya usahanya gigih…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s